Senin, 02 Januari 2012

ITU PUNYA GUE

Irozuita toritachi no habataki ga hitobito no utagoe ga hibiki hajimete mune o
kogasu yo soshite eien no sora no shita hizundeta fuukei ni yasashii emi de kaze
ni fukareru anata ga ita
“ Handphone Kira berbunyi namun dia masih tertidur pulas. “
Irozuita toritachi no habataki ga hitobito no utagoe ga hibiki hajimete mune o kogasu
yo soshite eien no sora
no shita……”.
 Haaalo.“ Jawab Kira lemas. 
“ Lo dimana ra ? Gue sama anak – anak udah di kampus. Lo dimana ? Jam 10 mau liputan. “ Tanya Fajar santai. 
“ Gue masih di rumah jar baru bangun. Emang sekarang jam berapa ? ” Jawabnya polos. 
“ Buset dah lo baru bangun. Udah jam setengah 10 nih. ” Kata Fajar. 
“ Hah ! Gue telat ! Yaudah gue siap – siap dulu jar. ” Kata Kira sambil terbangun dari tempat tidurnya.

Kira langsung mandi dan lekas berangkat ke kampus. “ Ma aku berangkat dulu ya. Assalamualaikum. “ Kata Kira. “ Hati – hati a jangan ngebut. “ Jawab lembut sang mama. Kirapun langsung berangkat. Sampai di kampus Kira langsung mencari teman – temannya. Kira meminta maaf karna telat datang dan langsung membicarakan masalah liputan hari ini.

“ Sorry jar kesiangan gue. “ Kata Kira.

“ Iye santai gan. “ Jawabnya.

“ Mau liputan dimana emangnya ? “ Tanya Kira.

“ Ga tau nih kata Tole tentang olahraga. Paling kita ke Senayan ra. “ Kata Fajar.

“ Mau ke senayan aja jadinya ? “ Kata Tian.

“ Yaudah kita ke sana aja sekarang. Ada yang bawa kamera ga ? “ Tanya Kira.

“ Tole yang bawa ra. “ Jawab Tian.

Irozuita toritachi no habataki ga hitobito no utagoe ga hibiki hajimete mune …” Handphone Kira berbunyi dan langsung diangkat.

“ Halo mi ? “ Kata Kira.

“ Kamu dimana bi ?” Tanya pacarnya.

“ Aku udah di kampus mi aku kesiangan tadi. Oya hari ini aku mau liputan di Senayan belum tau sampe jam berapa. “ Kata Kira.

“ Iya, kamu kabarin aku aja ya bi. Jangan lupa makan, jangan lupa pake jaket ya. “ Kata pacarnya lembut.

“ Iya mi aku berangkat dulu yaa.. Assalamualaikum. “ Katanya.

“ Iya hati – hati ya bi. Waalaikumsalam. “ Jawab Pacarnya.

Kira dan teman – temannya langsung berangkat menuju Senayan. Sesampainya di Senayan, mereka langsung mencari bahan untuk diliput. Sudah dapat bahannya, Kira membagi – bagi tugas dengan teman – temannya agar cepat selesai. Mereka langsung mengurus ijin masuk untuk meliput pertandingan. Setelah mendapatkan izin mereka masuk dan meliput pertandingan yang sedang berlangsung. Ddrrrt ddrrrt ddrrrt, hadphone Kira begetar dan kira langsung melihat handphonenya. Ternyata ada BBM dari Mas Chandra instruktur musicnya.

“ Ra. “ Katanya.

“ Apa mas ? “ Jawab Kira.

“ Lo bisa ke sini siang ga ? “ Tanya Mas Chandra.

“ Ga bisa mas. Gue lagi liputan paling sorean gue ke sana mas. “ Jawab Kira.

“ Yaudah yan. “ Katanya.

“ Iya mas. “ Tambah Kira.

Tengah hari bolong, panas, terik, namun liputan belum kunjung usai. Kira lelah dan sempat emosi melihat penonton yang tidak bisa diajak bekerja sama. Setelah selesai liputan Kira langsung menuju tempat kursusnya. Arah Duren Sawit sempat padat merayap. Seringkali Kira emosi di tempat – tempat yang seperti itu. Setelah sampai di tempat kursus Kira pergi ke lantai 3 dan bertemu dengan Mas Chandra. Kira mendorong pintu kelasnya, ada Mas Chandra sedang memainkan gitarnya dan Tomo yang sedang melatih fingeringnya.

“ Loh ! Ada Tomo toh. “ Candanya.

“ Ape lo ra ? Ga seneng banget kayanya gue di sini. “ Tanya Tomo.

“ Wuidih gitar siapa tuh mas ? “ Tanya Kira.

“ Gitar gue lah ra. Bagus ga ? bagus ga ? HAHA ! “ Jawabnya dengan memperlihatkan gitarnya.

“ Boleh tuh mas. “ Ledek Kira.

“ Beli ! HAHAHA ! Enak loh ra. Nyesel loh ga punya ini. HAHA ! “ Sautnya.

“ Iya ra nyesel loh ga punya itu. Kaya gue nih. “ Tambah Tomo.

“ Lo knapa mo ? Udah punya ? “ Tanya Kira.

“ Jangan salah ra ! Gue ?! Ga punya ra. HAHAHA. “ Jawab Tomo.

“ Yeh ! “ Kesal Kira.

Irozuita toritachi no habataki ga hitobito..” Handphone Kira berbunyi ternyata telephone dari pacarnya. Kira lalu mengangkatnya. “ Halo mi. “ kata kira. “ Kamu dimana ? Ko ga ngabarin aku sih ? “ Kata pacarnya kesal. “ Maaf mi aku lagi di tempat kursus. Tadi aku langsung. Maaf ya mi. “ Kira menjelaskan. “ Kenapa ga ngabarin dulu sih bi ? aku khawatir. “ Tanyanya. “ Maaf yaa mi. “ Kata Kira. “ Iya gpp, lain kali kabarin ke aku. “ Kata pacarnya dan langsung menutup telephonenya.

Terngiang di ingatannya gitar yang dimiliki Mas Chandra. “ Ra, gue mau makan dulu di bawah. Lo mau ikut ga ? “ Kata Mas Chandra. “ Ga mas gue di sini aja sama Tomo. “ Jawabnya. “ Mo hati – hati mo, jaga jarak aman. HAHA ! “ Kata Mas Chandra. “ Yaudah ra lo kalo mau mainin gitar gue mainin aja. “ Katanya. “ Nyantai mas. “ Kata Kira. Setelah Mas Chandra turun, Kira langsung memainkan gitarnya. Kira terlihat nyaman dan tenang menggunakan gitar Mas Chandra. Setelah memainkannya, munculah hasrat untuk memiliki gitar tersebut. “ Fender Stratocaster, kapan ya ? “ Tanyanya dalam hati.

Setelah kira melihat gitar Mas Chandra, dia langsung mencari informasi tentang gitar tersebut. Stratoscaster Standart, Mexico, dan USA, apa yang membedakan diantara ketiganya ? Kira adalah tipe orang yang tak pantang menyerah. Memang banyak yang diinginkannya sebagai musisi dan semua keinginannya terbukti bisa dia dapatkan. Akhirnya Kira memutuskan untuk menabung dari uang saku dan hasil keringatnya megajar. Kira membuat janji dengan pacarnya untuk menemaninya ke beberapa toko music. Kebetulan, pacarnya berprofesi sama dengannya.

“ Mi kamu ada waktu kosong ga ? Mau temenin aku ga ? “ Tanya Kira via SMS.

“ Ada bi, mau temenin kemana ? “ Jawabnya.

“ Kapan mi ? Temenin aku ke toko music mi aku mau liat – liat gitar. “ Jelas Kira.

“ Sabtu aja gimana bi ? Sekalian bi aku juga mau liat – liat. “ Kata pacarnya.

“ Iya mi. Sabtu sore ya mi. Nanti aku ke rumah kamu ya. “ Kata Kira.

“ Iya bi. Sipp. “ Balasnya.

Hari Sabtupun tiba. Seperti biasanya Kira kuliah dan mengajar disalah satu sekolah di Jakarta. Setelah mengajar Kira langsung menuju tempat pacarnya. “ Mi aku ke tempat kamu ya sekarang. “ Kata Kira via SMS. “ Iya bi, hati – hati ya jangan ngebut. “ Jawab pacarnya. Sesampainya di rumah sang pacar kira beristirahat sejenak untuk menghirup udara segar. Kira masih terbayang akan gitar Stratocaster yang dimilik Mas Chandra. Setelah beristirahat Kira dan pacarnya langsung menuju ke beberapa toko alat music. Tempat pertama mereka singgahi, Kira langsung menuju ke tempat fender sedangkan sang pacar ke tempat yang dekat dengan tempat dia berdiri.

“ Ayo mana fendernya ? mana ? “ Tanya Kira dalam hati. Kira mencari – cari dan akhirnya ketemu ada beberapa gitar yang dipajang di dinding. Selain melihat gitar, Kira juga membandingkan harga. Saat kira mengetahui harganya kira hanya terdiam. Kira berpikir bagaimana ia mendapatkan uang sebanyak itu untuk membeli gitar yang ia impikan. Pacarnya menghampiri Kira.

“ Bi, udah ketemu ? “ Tanyanya lembut.

“ Nih, yang di pajang. “ Jawab Kira sambil menunjuk ke gitarnya.

“ Wow bagus nih ga ada yang fingerboard item ya ? “ Kata pacarnya.

“ Iya bagus harganya juga bagus mi. Ada ko coba kamu search di internet. “ Jawab Kira.

“ Emang berapa bi harganya ? “ Tanyanya sambil melihat harga gitar. Saat mengetahui harganya dia langsung diam. “ Bi kita ketempat lain aja yuk. “ Ajak sang pacar.

“ Iya ayo mi. “ Kata Kira. Mereka langsung pergi ke tempat yang lain. Setelah dari toko music mereka mempunyai gambaran dan dapat membandingkan harga – harga yang ditawarkan. “ Gue harus nabung gimana caranya gue bisa ngumpulin uang sebanyak itu dan mendapatkan barang itu. Gue pasti bisa. “ Kira meyakinkan diri. Kira terus berusaha mengumpulkan uang. Kira bekerja mati – matian. Kira tidak lupa akan tugas – tugas kuliahnya yang menumpuk.

Enam bulan berlalu, uang yang sudah dikumpulkan Kira melebihi cukup. Suatu hari Kira pergi ke salah satu toko music di Jakarta. Kira melihat – lihat gitar yang dia inginkan. Setelah menemukan, Kira menemui sang penjual.

“ Mas gitar yang itu harganya berapa ? “ Tanya Kira.

“ Harganya sama seperti yang ada di neck gitar mas, “ Jawabnya.

“ Bisa kurang ga mas ? “ Tanya Kira.

“ Bisa mas tapi ga banyak. “ Kata penjual.

“ Yaudah mas makasih ya mas. “ Kata Kira.

Kira akhirnya pulang dan berharap gitar yang dia incar masih ada di toko tersebut. Keesokkan harinya Kira kembali ke toko tersebut untuk membeli gitar yang dia incar. Kira mencari – cari gitar yang dia incar, ternyata ada. Kira langsung ke kasir untuk membeli gitar tersebut.

“ Mas saya mau beli gitar yang itu mas, bisa kurang ga mas harganya ? “ Tanya Kira.

“ Yang di pajang itu mas ? “ Tanya kasir.

“ Iya mas, ada stoknya lagi ga mas ? “ Kata Kira.

“ Wah mas itu stok terkahir soalnya itu barang limited edition. “ Jawab kasir.

“ Saya ambil yang itu aja mas. “ Kata Kira.

“ Bentar ya mas. “ Kata Kasir. Kasir menelpon orang yang mengurus barang dan memanggilnya untuk datang ke toko itu. Orang itu menemui Kira.

“ Maaf mas, mas yang ingin membeli gitar itu ya ? “ Tanyanya.

“ Iya mas. Bisa kurang ga mas harganya ? “ Tanya Kira.

“ Maaf gitarnya udah terjual, orangnya sebentar lagi datang. “ Kata orang itu.

Kira langsung diam dan merasa kecewa atas penjelasan orang itu. “ Mas tapi kan sayang duluan yang dateng. Saya udah bawa uangnya mas, saya sudah nanya dari kemaren tentang gitar itu. “ Yakin Kira. “ Ayo mas saya bayar lebih mas gitarnya. “ Pinta Kira.

“ Maaf mas maaf banget tapi gitarnya udah terjual mas. “ Kata orang itu.

“ Wah ga bisa dong mas. Saya yang dateng duluan ke sini. Itu punya saya mas. Saya udah cape – cape datang ke sini buat beli itu mas ! “ Kesal Kira.

“ Maaf mas gitar itu udah kejual. Coba mas cari di toko lain saja. “ Kata orang itu

“ Ga mas. Saya Cuma mau gitar itu mas ! Saya bayar lebih mas asalkan gitar itu dijual ke saya. “ Kata Kira dengan emosi. Orang itu meninggalkan kira dan beberapa menit kemudian orang yang membeli gitar itu pun datang. Orang itu langsung menghampiri kasir untuk membayar gitar tersebut. Kira tidak sengaja menabrak orang itu saat kira ingin pergi.

“ Sorry. “ Kata kira sambil terburu – buru.

“ Bi ! Kamu ngapain di sini ? “ Tanya orang itu. Ternyata orang yang membeli gitar itu adalah pacarnya sendiri.

“ Aku mau beli gitar itu. Tapi gitar itu udah ada yang beli. “ Kata kira sambil menunjuk gitar yang di pajang. Pacarnya menarik kira dan menyuruhnya menganbil gitar itu.

“ Sini kamu ikut aku. Kamu ambil gitar itu. “ Kata pacarnya.

“ Loh ? gitar itu udah kejual mi. “ Kata Kira.

“ Udah kamu diem aja. Ambil bawa ke kasir. “ Kata pacarnya. Mereka menuju kasir dan dilayani secara baik oleh kasir.

“ Loh mba udah dateng. “ Kata kasir. Kira bingung kenapa pacarnya dan kasir itu saling kenal.

“ Iya nih mas, saya mau bayar sisanya yang kemarin. “ Kata Pacar Kira.

“ Loh tunggu – tunggu. Ini maksutnya apa mi ? Ko kamu yang bayar ? Maksutnya kamu bayar sisanya apa ? “ Tanya Kira heran.

“ Oh ya ga papa bi. “ Katanya.

“ Mba memang dia ini siapanya mba ? Tadi dia ngotot mba mau beli gitar ini tapi kan udah kejual sama mba. “ Tanya orang itu.

“ Dia pacar saya mas. Hehe. “ Kata Pacarnya Kira.

“ Oh jadi kamu yang beli gitar ini. Kenapa ga bilang sih mi ?! “ Kesal Kira.

“ Maaf bi. Ini aku beli juga buat kamu. Aku tau kamu mau gitar itu makannya udah aku beli duluan biar ga ada yang ngambil. “ Jelas pacarnya.

“ Iya kamu bilang dong mi. U dah ya aku bayar pake uang aku aja. Makasii ya mi nanti uang kamu aku ganti. “ Kata Kira. Kira merasa senang akhirnya walaupun sempat emosu.

“ Ga bi. Kamu diem aja ya. “ Kata Pacarnya. “ Mas yang ini yaa sama softcase yang tebel yang itu. “ Kata pacarnya ke kasir sambil menunjuk ke arah softcase yang dia inginkan.

“ Yang mana mba ? “ Tanya kasir.

“ Yang itu mas. Ada warna lain ga selain warna hitam ? “ Tanyanya.

“ Ada tinggal yang hijau tapi harganya juga beda mba. “ Kata kasirnya.

“ Oh yaudah ga papa mas saya ambil yang itu. Diskon dong mas. “ Pinta pacarnya kira.

“ Dikit ya mba. “ Kata kasirnya.

“ Yaudah mas bungkusin. “ Kata pacar Kira. Kira hanya terdiam dan tak menyangka gitar yang dia inginkan sekarang ada di depan matanya. Setelah pacarnya mengurus pembayaran. Mereka langsung menuju ke rumahnya Kira. Pacarnya memberikan gitar dan softcasenya untuk Kira dan berharap barang tersebut bisa bermanfaat untuk kira.

“ Bi ini dijaga baik – baik yaa. Semoga bermanfaat buat kamu. Uang kamu simpen aja yaa. “ Kata pacar Kira.

“ Makasii banyak ya mi. Ga mi uangnya buat gantiin uang kamu ya. “ Kata Kira.

“ Ga bi kamu simpen aja. Iya sama – sama bi. Udah yaa kamu udah dapet kan sekarang tinggal gimana kamu pergunakan barang ini sebaik mungkin. “ Katanya.

“ Iya mi makasii yaa. “ Tambah Kira. Kira sunggu sanagat senang telah mendapatkan barang yang dia inginkan. Tidak hanya itu kira beruntung mempunyai pacar yang selalu ada untuknya. Kira bersyukur atas semua rezeki yang telah diberikan oleh Allah kepadanya. Kira masih tidak menyangka Fender Stratocaster yang diinginkannya sudah ada di tangannya. “ Ya Allah terimakasih banyak atas rezeki mu Ya Allah. Terimakasih. “ Kata kira di dalam hatinya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar