Jumat, 04 Maret 2011

A Kiss and A Hug Tonight

Don’t cry open up your eyes and know there’s someone else out there that feels this way… I’m singing to you cause I know what you’ve been through and know it’s not so long ago I felt the same… Like soldiers march on if we can make it through the night will see the sun march on, march on… “ Gea dan Rony menyanyikan lagu ini dengan gitarnya di depan kelas saat jam istirahat. Gea menyanyikan lagu ini dengan wajah yang ceria dan dengan nada yang tidak karuan seakan dirinya sedang mendapatkan kesempatan emas untuk pergi ke Los Angles menemui musisi yang diidolakannya. Rony yang berada di sampingnya hanya tersenyum melihat tingkah laku Gea yang seperti anak kecil.

“ Ge, kita ke kantin yuk ? “ Ajak Rony.

“ Ayo ! Traktir ya Ron ? Aku ga bawa uang. Ya ya ya? “ Pinta Gea berharap.

“ Iya aku traktir deh. “ Jawab Rony dengan penuh senyuman.

Rony tidak akan bisa untuk membiarkan orang yang dia sayang menderita apa lagi kalau dia melihat Gea menangis karna cowok. Rony dan Gea pun langsung pergi ke kantin. Mereka berdua layaknya pasangan yang serasi, kemana – mana selalu saja berdua. Rony dan Gea bukanlah sepasang kekasih melainkan sahabat karib dari kecil. Orang tuanya pun sudah saling kenal dan merestui hubungan mereka berdua jika seandainya mereka benar- benar menjalin cinta. Seperti biasanya Rony dan Gea langsung menempati tempat favoritnya yang berada di sebelah taman.

“ Kamu mau makan apa Ge? “ Tanya Rony.

“ Terserah kamu aja deh, kan aku ditraktir. Hahaha. “ Jawab Gea senang.

“ Ah kamu ini. Serius mau makan apa? “ Tanya Rony maksa.

“ Samain aja deh kaya kamu yah. “ Jawab Gea.

“ Okey baby. “ Canda Rony.

“ Mang aku bayi kamu apa? “ Tanya Gea.

“ You are my soul. “ Jawab Rony singkat.

“ So! “ Tambah Gea sambil memukul bahu Rony.

Rony pun menghilang di tengah keramaian murid – murid yang ada di kantin itu. Gea sedang memandangi teman – temannya yang sedang berpacaran di taman. Tiba – tiba mantannya Gea yang bernama Samuel menghalangi pandangannya. Gea pun langsung mengalihkan perhatiannya ke arah kantin. Samuel itu pacar pertamanya Gea, orang asli California yang pindah ke Jakarta karena mengikuti ayahnya yang bertugas sebagai tangan kanannya presiden. Samuel menghampiri Gea yang duduk sendirian.

“ Hai apa kabar Ge? “ Tanya Samuel lembut dengan bahasa Indonesia yang belum begitu lancar.

“ Baik. Masih hidup lo? “ Tanya Gea dengan ekspresi wajah malas.

“ Ah becanda lo Ge. Masih marah yah sama gue? “ Kata Samuel.

“ How about you? “ Gea menambahkan.

“ I don’t think so. Can you change your expression face? “ Kata Samuel sambil memohon.

“ Now ! What do you want? “ Tanya Gea dengan sedikit nada marah.

“ Okay, I’m honest with you. I want back like the formerly. “ Pinta Samuel.

“ Sorry Sam, but I can’t. “ Jawab Gea.

“ Why are you say like that? Like you was hurt with me. Please forgive me for my mistakes. Come on! We can correct this relationship. “ Samuel meyakini Gea.

“ Sam please! “ Pinta Gea

Rony datang membawa pesanan Gea. Rony tidak tahu kalau ada Samuel di situ.

“ Pesanan datang. “ Teriak Rony.

Saat Rony melihat Samuel, wajah Rony langsung berubah sinis. Rony memang tidak suka terhadap tingkah laku Samuel ke Gea. Apa yang dirasakan Gea dulu pasti Rony merasakannya juga. Samuel memang cowok tergateng dan tertajir di sekolah itu. Banyak cewek – cewek yang mengejarnya. Tapi entah mengapa hati Samuel hanya tertarik kepada Gea, cewek cuek dan tomboy dengan gaya apa adanya.

“ Eh elo sam. “ Sapa Rony.

“ Yes, I am. “ Jawab Samuel singkat.

“ Udah lama dia di sini Ge? “ Tanya Rony.

“ Yah ga juga sih Ron. “ Jawab Gea serba salah.

“ Oh sorry, I must go now, Bye! “ Kata Samuel sambil mengalihkan pembicaraan.

“ Okay! “ Rony menambahkan.

Melihat wajah Gea yang berubah, Rony khawatir dengan keadaan Gea. Rony takut ingatan masa lalunya Gea kembali lagi. Semua usaha Rony untuk membantu Gea melupakan masa lalunya akan terbuang sia – sia jika Gea mengigat semua masa lalunya. Mungkin bagi cewek – cewek, Samuel adalah cowok perfect, tapi mereka tidak tahu bagaimana kekhilafan Samuel terhadap Gea.

“ Kamu kenapa Ge? “ Tanya Rony khawatir.

“ Ga kok Ron, ga kenapa – kenapa. “ Saut Gea.

“ Yaudah makan yuk sekarang! “ Ajak Rony lembut.

“ Iya Ron. “ Jawab Gea.

Selesai makan mereka kembali ke kelas dan melanjutkan pelajaran. Gea dan Rony dari sd sampai sma selalu sekelas entah mengapa. Sekarang mereka duduk di kelas sebelas. Tepatnya di kelas XI science one. Mereka berdua adalah murid yang sangat dipandang di sekolahnya, karena mereka memiliki kelebihan yang tidak terduga. Gea yang dari tampilannya kelihatan cuek dan bandel ternyata sebenarnya dia adalah cewek yang sering mengikuti olimpiade biologi internasional dan seorang gitaris terkenal di Jakarta. Sedangkan Rony adalah cowok yang pecicilan dan sering mengikuti olimpiade matematika internasional. Walaupun begitu, mereka berdua tidak menjadi orang yang sombong dan cuek sama pergaulan di sekitarnya. Di dalam kelaspun mereka bersaing secara sehat dan tidak mengenal persahabatan jika sedang memperebutkan nilai dan poin.

Tidak heran jika anak – anak di sekolahnya menyebutnya wolf, karena mereka seperti serigala yang ingin memburu tapi masih mempunyai hati yang baik untuk keluarganya. Rony dan Gea layaknya murid biasanya. Saat ada jam kosong, mereka senang bermain, bercanda, ngobrol, dan yang paling sering dilakukan oleh anak sma biasanya jika ada jam kosong adalah curhat. Di kelas, Gea dan Rony duduk sebangku. Jika sedang curhat, Rony yang paling banyak curhat daripada Gea. Gea dengan senang hati mendengarkan Rony curhat, karena sudah tidak ada yang perlu dicurhatin lagi ke Rony.

Semua hal yang dirasakan oleh Gea, Rony tahu semuanya. Dari keluarganya, jalan pikirnya, perasaannya, dan lainnya. Gea sudah menganggap Rony sebagai kakak kandungnya sendiri. Dalam kisah percintaan mereka sih sama – sama mengorbankan perasaan mereka. Setelah bel pulang sekolah berbunyi, Rony mampir ke studio music untuk memeriksa data – data penyewaan studionya. Rony langsung menuju ke parkiran sekolah.

Bukan hari ini harusnya kau kembali terlalu lama engkau menyadari… karna hari ini tak akan ada lagi tersisa penyesalan dalam hari ku slama.. “ Saat sedang lari ke arah parkiran hp Rony berbunyi. Dilihatnya panggilan dari Gea. Tanpa pikir panjang Rony langsung mengangkat panggilan tersebut.

“ Halo ada apa Ge? “ Tanya Rony dengan nada terburu – buru.

“ Ron aku nebeng dong. “ Pinta Gea.

“ Tapi aku mau ke studio dulu. “ Jawab Rony cepat.

“ Yaudah deh aku ikut ya. “ Jawab Gea manis.

“ Iya aku tunggu di parkiran yah. “ Kata Rony.

“ Iya Ron tunggu ya. “ Kata Gea.

Gea langsung beranjak ke parkiran sekolah. Gea berlari menuju parkiran sekolah untuk mempersingkat waktu. Saat Gea berlari, tanpa disadari jaketnya terjatuh di lapangan. Jaket itu diambil oleh Samuel tapi saat Samuel ingin mengembalikannya Gea sudah menghilang di keramaian murid – murid yang hendak pulang. Jaket itu dibawa pulang oleh Samuel. Setibanya Gea di parkiran, Gea menarik napas sejenak untuk menghilangkan rasa capenya.

“ Knapa kamu Ge? Kok ngos – ngosan gitu. “ Tanya Rony heran.

“ Oh ga papa Ron. “ jawab Gea dengan nada yang tergesa – gesa.

“ Yaudah masuk ke mobil dulu. “ Kata Rony.

“ Lah mobil kamu yang biru kemaren mana Ron? “ Tanya Gea aneh.

“ Dipake sama ka Angle Ge. Knapa? “ Katanya.

“ Oh ngga Ron. “ Kata Gea.

“ Yaudah cepet masuk ah bawel banget sih kaya Bu Ratna. “ Ledek Rony.

“ Ah apaan sih kamu. “ Jawab Gea sambil membuka pintu mobil.

Gea langsung masuk ke pintu belakang. Gea ingin bebas duduk di belakang dan asyik memandangi Rony dari belakang. Saat Rony masuk ke dalam mobil Rony langsung marahin Gea.

“ Eh kamu ngapain sih di belakang kan yang di depan kosong? “ Tanya Rony dengan nada yang agak tinggi,

“ Ah emang kenapa sih Ron? “ Tanya Gea melas.

“ Udah cepet pindah! “ Kesal Rony.

“ Iya iya sabar kek. “ Kata Gea malas.

“ Gitu dong ah nurut kalo dibilangin. Jangan nunggu dimarahin dulu baru nurut! “ Kata Rony sambil tersenyum.

“ Yaudah jalan aja. Kayaknya tadi buru – buru deh! “ Kesal Gea.

Rony pun langsung tancap gas mobilnya mendengar kata – kata Gea. Rony tidak mempunyai maksud untuk memarahi Gea, hanya saja Rony ingin sekali – kali membuat marah Gea. Di perjalanan, Gea dan Rony hanya terdiam dan tidak ada sapa – menyapa diantara mereka. Rony hanya tersenyum menikmati suasana. Gea yang sedaritadi terdiam mukanya semakin ketekuk karena suasana yang tidak mendukung moodnya. Rony akhirnya mengakhiri sandiwaranya tadi. Rony menggenggam tangannya Gea yang hampir kaku karena kedinginan. Gea tidak sadar jika suhu AC mobilnya Rony itu dingin sekali.

“ Tangan kamu dingin banget sih. “ Tanya Rony tenang.

“ Apaan sih megang – megang ?!! Tanya Gea kesal sambil melepaskan tangannya.

“ Whuaaaaahhhahahahahahaha hhahahahahahahaha!! “ Ronny pun tertawa sejenak seperti anak kecil. Yang ada dipikiran Rony hanya mukannya Gea saat sedang marah tadi. Rony tak mengira jika Gea menanggapinya serius. Rony tertawa sendirian hingga membuat Gea tambah kesal.

“ AH UDAH DEH AKU TURUN DI SINI AJA! “ Kata Gea dengan nada tinggi.

“ Eh jangan dong! “ Canda Rony.

“ Ah apa sih kamu Ron?! “ Kesal Gea.

“ Eh anak kecil! Aku tuh bercanda sama kamu. Aku tuh ga marahin kamu. Kamunya aja yang dibawa serius. “ Kata Rony sambil tertawa.

“ Terserah deh! “ Kata Gea dengan wajah kusut.

“ Uh micumicu much much much….. “ Canda Rony sambil mencubit gemas pipinya Gea.

“ Aaahh apa sih?! Ga lucu tau ga?! “ Kata Gea risih.

“ Ihhhh aku cipok juga ni kamu. Bawel banget daritadi. Dibilangin aku cuma bercanda. Udah lah ga usah dimasukin ke hati Ge. “ Kata Rony ditambahkan dengan senyum manisnya.

“ Iya ananda Rony Syahputra! “ Teriak Gea.

Suasana langsung berubah seperti bisaanya. Di mobil Gea dan Rony kembali bercanda dan saling meledeki satu sama lain. Setibanya di studio, Rony langsung mengajak Gea ke ruangannya. Di mejanya terletak banyak sekali berkas – berkas penting dan beberapa foto yang di pajang oleh Rony. Gea langsung duduk di sofa tamunya.

“ Ge, aku ke studio 4 dulu ya. “ Izin Rony.

“ Mang dimana Ron? “ Tanya Gea.

“ Di lantai 4 Ge. Kamu di sini aja yah. Aku Cuma sebentar ko. Ok. “ Kata Rony lembut.

“ Okeh bos! “ Kata Gea.

Rony meninggalkan Gea di ruangannya. Gea memandangi suasana sekitarnya. Gea tidak mengira jika selama ini Rony memang benar mempunyai studio music sendiri. Gea penasaran sama berkas – berkas dan foto – foto Rony di mejanya. Gea langsung duduk di kursinya Rony. Gea melihat satu – persatu berkas yang ada di meja.

“ Gila ni orang, berkasnya banyak banget sih! Ga ngira gue! Ckckck anggaran biayalah, pemakaian studiolah, ah gila ! “ Keluh Gea di mejanya. Gea sama sekali tidak mengira dan tidak diberi tahu oleh Rony tentang ini semua. Saat membuka berkas terakhir yang bermap biru muda, tertulis pembelian tanah di daerah Jakarta Pusat. “ Maksudnya apa sih ni orang? Aha gue ga ngerti! “ Kata Gea aneh. Di bantinglah berkas terakhir itu.

Kemudian Gea melihat beberapa foto – foto yang ada di meja itu. Ada foto Rony bersama keluarganya, foto Rony bersama kru – krunya, fotonya bersama anak science one, Gea memperhatikan foto itu dengan seksama. Yang ada di pikiran Gea, dia tidak menyangka jika Rony mempunyai hati yang sangat lembut. Saat Gea melihat foto yang terakhir, Gea kaget melihat foto yang terakhir itu. Di figura itu terdapat fotonya Rony dan Gea yang diambil di Bandara saat Rony pulang dari Inggris.

“ Rony! “ Teriak Gea kaget dengan ekspresi muka yang kaget. Gea tidak meyangka jika ada foto mereka berdua di situ. “ Ah gue ma dia kan sahabatan paling ini foto kenangan gue. Hhhahaha. “ Tanggap Gea sambil tertawa. Gea sejenak terdiam sambil memandangi foto tersebut. Saat Gea melihat belakang figura tersebut ada tulisan “ When I came back to Indonesia, she was receive me warmly. She is like an angle. Oh god, please I need her be my wife. “ Membaca tulisannya Rony itu Gea langsung tersenyum dan termenung sesaat.

Gea langsung membereskan meja Rony yang terlihat berantakan. Rony pun datang membawa dua buah jaket di tangannya. Gea kaget saat Rony datang.

“ Kamu ngapain di situ? “ Tanya Rony kaget.

“ Ngga kok Ron, aku ga ngapa – ngapain. “ Jawab Gea kaget.

Gea langsung pindah ke sofa tamunya. Rony memasang muka yang tidak enak. Perasaan Rony sudak tidak enak saat melihat Gea duduk di mejanya.

“ Ge tadi kamu ngapain di situ? “ Tanya Rony bingung.

“ Ngga kok Ron. “ Jawab Gea gelisah.

“ Kok muka kamu gelisah gitu? “ Tanya Rony Heran.

Gea bingung ingin menjawab apa. Gea takut Rony marah jika dia tahu kalau Gea telah melihat semua berkas dan fotonya yang ada di meja. Gea terdiam dan tak menanggapi pertannyaan Rony. Rony pun berjalan ke arah meja kerjanya. Rony melihat ada keanehan pada seisi mejanya.

“ Ada yang aneh deh. “ Kata Rony heran. Rony memperhatikan perubahan di atas mejanya. Rony sadar bahwa fotonya bersama Gea berubah letak dan posisi. “ Kok ini ada di sini sih? “ kata Rony bingung sambil memindahkan ke posisi semula. “ Ge, kamu tadi ngapain di sini? “ Tanya Rony sambil mengambil minuman di dalam kulkasnya.

“ Apa Ron? Aku ga ngapa – ngapain di situ. “ Jawab Gea linglung.

“ Oh gitu. “ Jawab Rony tersenyum. Rony sebenarnya sudah tahu apa yang dilakukan oleh Gea selama ditinggal olehnya. Gea tidak sadar bahwa ruangan Rony ada kamera CC Tv nya. Selama di studio 4, Rony memantau Gea dari monitor yang terdapat di studio 4.

“ Kok kamu senyam – senyum sendiri, nanti gila loh… “ ledek Gea.

“ Yaudah nih diminum dulu. “ Kata Rony sambil memberikan minumnya kepada Gea.

Gea mengambil minumannya. Lalu Rony mengambil figura yang berisi fotonya dan Gea. Figura itu dibawanya ke sofa dan diletakan di meja lampu.

“ Kamu ngapain Ron? “ Tanya Gea.

“ Ini nambahin hiasan di meja Ge. “ Kata Rony.

Gea kaget saat melihat figura yang ditaruh di meja tersebut. Gea takut seakan Gea mempunyai salah kepada Rony. Rony memperhatikan tingkah Gea yang aneh setelah Rony menaruh figura itu. Tanpa buang waktu lama, Rony mengajak Gea untuk pulang.

“ Ge kita pulang yuk! “ Ajak Rony.

“ Iya Ron. “ Kata Gea.

Mereka menuju tempat parkir studio. Tiba di depan mobil, Rony membukakan pintu mobilnya untuk Gea.

“ Silahkan masuk permaisuriku. “ Kata Rony sambil tersenyum.

“ Apa sih kamu. Iya makasih yah. “ Kata Gea sambil tersenyum.

Rony dan Gea langsung menuju rumah. Dalam perjalanan mereka membahas hal – hal yang tidak penting. Gea terlihat bangga saat Rony menceritakan job sampingannya yang selama ini disembunyikan olehnya. Gea merasa kedinginnan di tengah perjalanan.

“ Ge tangan kamu dingin banget. “ Kata Rony saat memegang tangannya.

“ Iya ni Ron. “ Kata Gea cepat.

“ Jaket kamu mana? “ Kata Rony sambil mencari – carinya.

“ Yah kemana Ron? Tadi kan aku bawa. “ Jawab Gea dengan ekspresi panic.

“ Yaudah pake jaket aku dulu yah. “ Kata Rony sambil mengambil jaketnya di tempat duduk belakang. Rony langsung memakaikannya ke tubuh Gea.

“ Makasih yah Ron. “ Tambah Gea.

Langit berubah menjadi hitam. Sore berubah menjadi malam. Gea pun tertidur nyenyak di mobil. Rony hanya bisa memandangi Gea saja. Tanpa Gea sadari, tangan Rony terus membelai rambutnya itu. Rony sedang membayangkan jika Gea menjadi kekasih hatinya. “ Dind’t you wanna hear the sound of all the places we could go? Do you fear the expression on the faces we don’t know? It’s a cold, hard road when you wake up, and I don’t think that I have the strength to let you go. “ Tiba – tiba hpnya Gea berbunyi. Panggilan dari sweet mom lovely. Panggilan di hpnya Gea langsung diangkat oleh Rony.

“ Halo assalamualaikum.” Kata Rony.

“ Waalaikumsalam. “ Jawab Gea’s mom. “ Ini siapa yah? Geanya dimana? “ Tanya lembut bundanya Gea.

“ Ini Rony tante. Gea ada sama saya, dia lagi tidur tante. Maaf ya tante saya ga bilang dulu sama tante kalau saya ngajak Gea jalan – jalan dulu tadi. “ Jawab Rony sopan.

“ Oh iya tidak apa – apa dik Rony. Tante hanya khawatir saja tadi jam segini Gea belum sampai di rumah. Titip Gea yah dik Rony. “ Kata Gea’s mom.

“ Iya tante pasti. Rony jagain tante tenang aja. Gea aman kok tante sama Rony. “ Kata Rony sambil bercanda.

“ Iya makasih yah dik Rony. Nanti kalau sudah sampai di rumah, tolong langsung bawa Gea ke kamarnya saja ya dik Rony. “ Pinta Ibunda Gea.

“ Oh iya tante. “ Jawab Rony serba salah.

“ Makasih yah dik Rony. Assalamualaikum. “ Kata Ibunda Gea.

“ Iya sama – sama tante. Waalaikumsalam. “ Balas Rony.

Hp Gea langsung ditaruh di tangannya lagi. Setibanya di rumah, Rony melepaskan selftybeltnya. Saat Rony membuka pintu mobilnya, Rony mencium keningnya dan Geapun terbangun dari tidurnya. Gea kaget dan masih linglung kenapa Rony ada di sampingnya.

“ Rony! “ Kata Gela lemas.

“ Iya. Turun yuk kita udah sampai! “ Ajak Rony lembut.

“ Iya Ron. “ Kata Gea sambil mengantuk.

Rony pun langsung menolong Gea keluar dari mobil. Gea yang tampak lemas langsung dirangkul oleh Rony. “ Hati – hati yah Ge, nyawa kamu belum ngumpul tuh masih terbang – terbangan. “ Kata Rony sambil menghibur Gea. “ hhhhhehh Iya Ron. “ Kata Gea sambil tertawa. Tiba – tiba Samuel datang menghampiri Gea dan Rony.

“ Wait, sorry. “ Kata Samuel yang membuat mereka berhenti untuk melangkah.

Rony langsung melepaskan tangannya dari bahunya Gea.

“ Ada apa Sam? “ Tanya Rony kaget.

“ Sorry I don’t mean to disturb you. I just want to return this. “ kata Samuel sambil memperlihatkan jaketnya Gea.

“ My jacket! “ Kata Gea heran.

“ Yes, this is. You fell a jacket in the afternoon. I want return your jacket now. “ Samuel menjelaskan kepada Gea dan memberikan jaket itu kepada Gea.

“ Thank you so much Sam! I think my jacket is lost. “ Kata Gea kesenangan.

“ You’re welcome Ge. “ Balas Samuel dengan senyuman.

“ Keep your goods carefully! “ Samuel mengingatkan.

“ Yeah, Thanks Sam. “ Kata Gea senang.

“ Okay, I must go now. Good night all. “ Kata Samuel sebelum dia pergi.

“ Night Sam. “ Seru Gea dan Rony bersamaan.

Rony menarik tangan Gea saat Gea ingin membuka pintu rumah. Gea pun hampir jatuh karnannya, tapi ditahan oleh Rony. Saat Gea bangun, posisi Gad an Rony sangat dekat sekali. Rony menyampaikan beberapa hal yang mengganjal di hatinya.

“ Ge, aku mau bilang sama kamu tentang beberapa hal. “ Kata Rony serius.

“ Apa itu Ron? Kayanya serius banget sih. “ Jawab Gea penasaran.

“ Ini Ge, aku mau bilang makasih sama kamu karena kamu tadi udah beresin meja aku. “ Kata Rony sambil mengambil kedua tangannya Gea. “ Terus aku mau minta maaf soal tulisan yang ada di belakang foto kita dan aku juga mau minta maaf karena aku udah nyium kening kamu. “ Rony memandang matanya Gea dalam. “ Aku ga bermaksud untuk…. “ Saat Rony sedang berbicara, tiba – tiba telunjuknya Gea mengarah pada bibirnya Rony dan mendiamkannya.

“ Ssssttt udah yah ga usah bawel jadi cowok. “ Jawab Gea. Gea membalas pandangan Rony yang daritadi Gea hiraukan. “ Iya Ron, sama – sama yah. Aku juga minta maaf karena udah lancang buka berkas – berkas kamu. “ Gea menambahkan. “ Soal tulisan itu, jujur aku ga ngerti apa maksud kamu. “ Tanya Gea.

“ Sebenernya yah ga ada maksud apa – apa sih Ge. Tapi yah kalo jujur tulisan itu adalah keinginanku dan kerinduanku di Inggris Ge. Di sana tuh aku sendirian, ga ada yang support aku, aku di sana kaya kehilangan seseorang. She is my angle, kamu tahu itu siapa? “ Tanya Rony dalam.

“ Ngga, emang dia siapa Ron? “ Jawab Gea.

“ In front of me. “ Rony meyakinkan Gea.

“ Me? “ Tanya Gea heran.

“ Hemmhhheh. “ Rony menjawab dengan nada aneh.

“ Why must me Ron? “ Kata Gea binggung.

Rony langsung memeluk Gea dengan erat. Rony mencium keningnya Gea lalu memeluknya lagi. Rony memeluk erat Gea seolah Rony tidak ingin kehilangannya. “ Ron lepasin dong! Ga enak ni kalau bunda ngeliat. “ Pinta Gea. “ Ga mau. “ Jawab Rony lembut. Rony membelai rambutnya Gea. Kemudian Rony menyanyikan sebuah lagu untuk Gea. “ Cause I was born to tell you I love you, and I am torn to do what I have to, to make you mine stay with me tonight.. “ Senandung Rony yang membuat Gea nyaman di sisinya. Tak lama tiba – tiba Rony mencium bibir manisnya Gea yang membuat Gea melayang. Mereka cukup lama melakukannya, namun itulah satu – satunya cara yang bisa membuat Gea yakin akan cinta Rony padanya.

Setelah mereka melakukannya, Rony memandang dalam matanya Gea, “ Kamu udah tahu maksud aku selama ini kan? “ Tanya Rony dengan mata yang berlinang air mata. “ Iya aku ngerti Ron, tapi kenapa harus dengan cara ini? “ Tanya Gea sambil meneteskan air mata. “ Maafin aku yah Ge. Aku cuma pengen kamu ngerti. Walaupun kamu sahabat aku yang paling setia tapi ga ada yang bisa untuk gantiin kamu di hatiku. Maafin aku! “ Rony menjelaskan kepada Gea dengan pipi yang penuh dengan air mata.

Gea mengelap air matanya degan sapu tangan. “ Udah jangan nangis lagi yah kamu. Mana Rony yang selama ini aku kenal? Rony yang tegar, sabar, ga cengeng, Rony yang cool? “ Kata Gea ditambahkan dengan senyumannya. Rony hanya tertawa kecil mendengar perkataan Gea tadi. Wajah Rony langsung berubah menjadi ceria walaupun sedikit.

“ Ah bisa aja kamu. Aku di sini ko daritadi ga kemana – kemana. Aku kan Taylor Lautner yang maco. “ Bela Rony.

“ What Taylor Lautner?! “ Tanya Gea kaget mendengar pengakuan Rony. Aku ga mau kamu jadi dia, nanti saingan aku banyak. Aku maunya kamu jadi Rony Syahputra yang aku miliki saat ini. “ Canda Gea sambil tertawa.

“ Yah kan Taylor keren Ge! Banyak fansnya, sama kaya aku. “ Yakin Rony sambil memebereskan rambutnya yang berantakan.

“ So?! Kalo aku maunya Rony Syahputra gimana? “ Tanya Gea dengan gaya polisi yang ingin menginterogasi maling.

“ Siapa sih dia Ge? Kayanya famous banget di pikiran kamu. Bilangin sama dia Gea, awas aja kalo ketemu! “ Tantang Rony so berani.

“ Emang kamu mau ngapain Ron? “ Tanya Gea di depaan mukannya.

“ Minta kenalan aja lah siapa tau kita bisa jadi basesan. “ Lawak Rony.

“ Ah kamu bisa. Rony… Rony….” Teriak Gea senang.

Hari itu terlewati dengan macam – macam perasaan dan berbagai macam kejadian. Mereka tetap menjadi sahabat dan menjalani hari – hari seperti bisaanya, tanpa permusuhan dan mereka semakin dekat. Rony dan Gea memang layak mendapatkan kebahagiaan yang sudah sepantasnya mereka dapatkan. Tidak lama setelah hari ini, Rony dan Geapun menjadi sepasang kekasih yang sudah menjadi keinginan Rony dari dahulu.

(: ~THE END~ :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar